Jumat, 05 November 2010

Dengerin Kata Bang Dik..!!!

 tadi gua baru aja nonton acara yang di tayangin di metro TV, yanng judulnya Provocative Proactive (tulisannya benar nggak ya...?)
seperti biasanya tiap malem jumat ntu acara selalu gua tungguin penayangannya, temanya sih tentang isu-isu yg berkembang hangat di negara yang kita cintai Indonesia.
pernah waktu musim liburan anggota DPR acara ini ngomongin itumasalah ini juga, musim ganyang-ganyangan Malaysia acara ini jg ngomongin itu, pernah juga waktu musim duren eh dia jg ngomongin duren...? (heheh nggak deng).
Sebenernya sih acaranya menurud gua cocoknya di tonton ama anak kuliahan yg ngambil jurusan Ilmu politik dan Pemerintahan atau semacamnya  (jurusan yg sebenernya gua pengen), soalnya masalah yg diomongin seputaran masalah yg gitu-gituan, tapi gue sebagai mahasiswa ITENAS Bandung yg mengambil jurusan Teknik Informatika malah lebih seneng nonton yang begituan, nggak tau kenapa bisa gitu yak? Harusnya hari-hari gue diiabisin di depan computer untuk ngeklik-ngeklik nggak jelas dan bermain denngan logika dengan sedalam-dalamnya buat bikin program. Aaahh nggak tau lah gua bingung.bikin blog aja acak-acakan gini wkwkwkw....
Langsung aja lah masuk ke masalah yg gue penget banget omongin dan gue bahas ama sesoorang, tapi seseorang itu syapa ya..?
Berhubung lagi musim bencana, Provocative Proactive mau ngomongin tentang masalah bencana seperti tanah longsor di wasior, tsunami di mentawai, dan gunung meleduk di jogja. Jujur sebagai anak bangsa yang baik dan mendingan gua prihatin ngeliat bangsa gua di kasih musibah yang bertubi-tubi kaya gni,.
Pertanyaannya….? Siapa yang harus di salahkan..?
Nah.. disini lah masalahnya,
Raditya dika, Panji, Jflow (kalo nggak salah), Ronal, ama satu lagi cewek yg gua kagak tau namanya, di sini mereka jungkir balik, terungkup, koprol, kayang, salto, dan berdiri dengan sikap lilin bertahan untuk debat kusir dan berargumen buat nyatain siapa yg salah dan siapa yg benar dalam masalah ini,
Bintang tamu datang, ceritanya dia sih LSM gitulah, dia bawa data-data yg katanya sebuah fakta dan di jabarin panjang lebar ampe segede stadion persib (nggak nyambung yah?) yang intinya adalah, bencana ini adalah kesalahan pemerintah yang tidak becus bekerja untuk rakyatnya,
Menurud gua sih nggak sepenuhnya gitu,
Datanglah seorang bintang tamu yg merupakan salah satu idol ague dari SD sewaktu dia bawa acara bola, dan ngebintangin iklan ama pemain faforit idola ague juga dulu namanya Del Piero, Bang Dik Doank.
Terus iklan deh…zzz (sebenernya gue mau istirahat, soalnya pegel ngetik nya)
Lanjut…!!
Disini Bang Dik Doank jadi nara sumber yg mau nyeritain pengalamannya yg baru balik dari jogja ngeliat langsung bencana di jogja,
Di sini gua dengerin bang Dik ngomong, omongannya berat banget ampe kuping gua pegel ngedengerin yg dia omongin sangkink beratnya (om yono, kamu L3B4y DeE4chH…), maksudnya sih dalem banget gitu, bermakna lah, ampe gua pengen tobat saat itu jg, tp belum sempet (astghfirullah…)
Kata-kata bang dik yg gua tangkep (burung kali di tangkep):
a.       Sebenernya ukuran bencana itu tergantung dari sudut pandang kita melihat,  bencana bagi para pengungsi nggak bisas bebas, nggak bias nnton tv seenaknya, yg penganten baru nggak biasa ngapa-ngapain dll (oke, coba gua pahamin)
b.      Gunung punya muka sendiri, laut punya muka sendiri, saat manusia buang minyak ke laut, laut mecoba membersihkan mukanya sendiri, jadinya Tsunami. ( nah gue rada bingung ni)
c.       Biarkan orang yang di laut belajar tentang laut lingkungannya, biarkan orang gunung memahami tentang lereng-lerengnya, jadi jgn nyalahin mbah Maridjan, (mulai ngerti dikit)
d.      Pohon itu hidup, hujan itu juga hidup, saat manusia berbicara dengan menyalahkan hujan “sialan macet gara-gara hujan” hujan pun mengadu kepada Allah “ya Allah, siapakah yg di bilang sialan oleh manusia ini ya Allah, apakah aku mahluk yg engkau ciptakan atau kah enkau yg menciptakan ku?” Allah menjawab “Aku lah yg mereka maksud sialan , karna aku yg menciptakan mu” hujan ngomong lagi sama Allah, “ kenapa gitu ya Allah”, Allah jawab lagi, “itu semua karna manusia sudah teramat sombong, maka aku akan memberikan musibah kepada manusia agar mereka sadar” hujan, “kalu mereka tdk sadar juga,” allah, “ akan kuturukan terus bencana sampai manusia sadar dan bisa memetik hikmah dari musibah yg aku turunkan”.
(serem banget, jadi pengen tobat gua)
e.      Jadi tidak ada yg peerlu di salahkan, salahkan lah diri kita sendiri. Musibah itu hikmah dan punya manfaat,
f.        (Hmmmmmmmm… bang dik ngomong apa lagi ya..?  jd pengen curhat sama bang dik.)
oke, dari beberapa yang di omongin bang dik gua coba intuk ngeri, dan bagi loe yg ga ngerti, coba di baca ulang lagi ketikan gue dari atas ampe bawah. kalo nggak ngeti juga ya emang mungkin gua nggak bisa ngetik kali ya.., hha
“udahhan ah, semoga ada yg baca ketikan gua yg mungkin nggak ada apa-apanya ini, tapi mungkin banyak hikmahnya yg bias gua petik dan bias gua jadiin pelajaran”
PRAY FOR INDONESIA

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar