Sabtu, 04 Januari 2014

Balada Gorengan Dengan Serbuk Selangkangan

Yap, judulnya kedengeran cabul memang. 

Tapi gini, gue mau cerita sedikit soal gorengan, sejenis makanan ringan semacam bala-bala, tahu goreng, ubi goreng, molen dan sebagainya. Makanan rakyat yang tinggi kolesterol namun sangat di gemari di segala penjuru Indonesia

Begini, ada sebuah warung kopi tempat biasa gue nongkrong sama anak-anak kostan di sekitaran daerah kostan gue kalo tengah malem mendadak laper. Nggak ada yang spesial sih di warung kopi ini, biasa aja sama kaya warkop-warkop kebanyakan. Menu nya sudah pasti ada kopi sedu, STMJ, juruk peras, josua, susu putih/coklat, bubur kacang ijo, ketan item, macem-macem lah, terus juga pasti ada mie instan rebus atau goreng, menu paporit sejuta umat. Nah, terus juga ada gorengan nya. Disinilah inti ceritanya.

Gorengan ! gue kasih tanda seru biar seru. Di warkop tempat gue sering nongkrong ini pasti selalu ada gorengan yang di taruh di meja warkop supaya yang lagi nongkrong bisa langsung comot gorengan yang di mau. 
Langsung comot, iya. Masalahnya disini, gue sering banget ngeliat ada orang yang kalo mau beli gorengan itu suka milih-milih, suka pegang-pegang, nggak ngerti apa tujuannya di pegang-pegang. Menurut gue menjijikkan. Kenapa? ya buat apa juga kalo mau beli gorengan musti di pegang-pegang, di pilih-pilih, padahal gue yakin setiap abang-abang gorengan pasti punya standar ukuran gorengan yang telah di sepakati bersama dalam konfrensi pertemuan abang-abang gorengan seluruh Indonesia, pasti. Jadi semua ukuran gorengan itu sama, kalopun ukurannya sedikit beda itu mungkin cuma spekulasi pasar, biasalah dalam perekonomian pasti ada produsen dan penjual yang nakal buat meraup laba yang besar. 
Cukup,

Jadi, jijiknya dimana? Jijiknya karena "dipegang-pegang". prilaku pegang-pegang gorengan saat memilih gorengan ini pasti lo pernah ngeliat, temen lo, sodara lo atau siapa aja lah yang beli gorengan. Ada yang saat mau milih gorengan itu musti di pegang sana-sini, di bolak-balik, di liat-liat, tapi akhirnya milih ke gorengan yang pertama di pegang dan yang pertama di bolak-balik. dan akhirnya lagi semua gorengan udah kena tangan. 
Bayangin kalo yang suka megang-megang ini punya perilaku menyimpang, suka ngupil, atau suka galer misalnya. Rasain !
Kita nggak pernah tau apa yang udah di pegang orang dengan tangannya. Coba kalo emang bener orang yang beli gorengan ini beneran baru beres galer terus males cuci tangan. bayangin ! Itu partikel serbuk-serbuk kerak selangkangan penuh kuman pasti pada nempel di tangan, kemudian dengan biadab dia milih gorengan, dia pegang, di bolak-balik gorengan satu demi satu. Dan sialnya ada pembeli yang nggak tau beli gorengan yang udah bekas di pegang dengan tangan biadab bekas galer, terus gorengannya di beli, gorenganya dimakan, kemudian di kunyah, masuk lewat tenggorokan, sampai di lambung kemudian lambung nya nggak mampu mencerna gara-gara ada serbuk selangkangan yang penuh kuman, kemudian lambung lo radang, infeksi, kemudian sakit. lalu mati. Bayangkan ! bayangkan !....

Ngeri....

Sampe segitunya, soal sepele begini doang ah, lebay ya gue.

Bukan gitu, ini masalah kebiasaan. Kebiasaan sepele begini tapi bisa merugikan orang lain. nggak adil. 
Lagi pula gara-gara kebiasaan suka milih-milih begini itu menurut gue nggak baik. Sudahlah, fokus sama apa yang kita mau, tunjuk satu apa yang kita mau, kemudian berjuang buat ngedapetinnya. Kalopun pilihannya salah kan masih ada pilihan yang lain, fokus lagi, tunjuk lagi satu, kemudian berjuang lagi. Jangan malah di bolak-balik, di pegang-pegang yang malah mungkin menggagu pilihan rezeki orang lain. Lagi pula sifat suka milih-milih begini itu mencerminkan keragu-raguan, kata pak ustad keragu-raguan itu hasutan setan, nah loh. 

Yah, dari soal sepele begini aja bisa di petik hikmah menarik, heeuheuheu...
hidup memang lucu, 

Udah ah, gue mau galer dulu~

8 komentar:

  1. BUNGCUDH, NGAKAK GUE NYET HAHAHA

    BalasHapus
  2. Wkwkwk... Lumayan ngakak tengah malem

    BalasHapus
  3. Hahaha iya juga sih banyak yg suka milih2 dulu kalo mau makan gorengan. Hmm galer apaan? :|

    BalasHapus
    Balasan
    1. garuk peler *bantu jawab*

      Hapus
  4. True banget ini true!!! Sesama anak nongkrong warkop. Gue pikir orang yang kayak gini kudu di musnahin. Kadang bukan cuma gorengan. Sate usus yg buat bubur aja kadang diangkat terus diliat dibolak-balik di taro lagi, sampe akhirnya dia ngambil sate telor puyuh.. Begitupun sebaliknya.. 😒

    BalasHapus
  5. GGS (Gorengan Galer Selangkangan) haha

    BalasHapus
  6. Haha. Coy diawal jiji gue baca. Pas di akhor gue ketawa

    BalasHapus
  7. jadi ilfeel makan gorengan abis baca ini

    BalasHapus