Selasa, 01 Januari 2013

Apa Harapan Anda di Tahun Baru?

Halo, selamat tahun baru bagi yang merayakan :)

Kalo gue sih tahun baruannya udah dari tanggal 30 Desember kemarin, soalnya ikut sama Muhammadiyah. lebih cepet 1 hari. (Oke, ini joke kodian banget, dan sedikit SARA)

kalo tahun baru pasti banyak yang bikin resolusi untuk lebih baik, kalo gue sih resolusinya jadi 15 Megapixel aja deh, udah cukup. (lu kira resolusi kamera?, ini joke kodian lagi. basi lo om ! ) iya gk papa. 

gue suka ketawa kalo liat linimasa di penghujung tahun ini, semuanya mendadak flasback masa-masa 2012. Berasa kaya semua akun twitter Mode kaleidoscope nya lagi on, lah emang ada ya Mode kaleidoscope. ngacok ah. Ya, nggak masalah sih, bebas-bebas aja. Mungkin dengan begitu kita jadi lebih sadar untuk sering intorospeksi diri, tapi kenapa musti saat ada momen-momen tertentu aja, kaya tahun baru misalnya? 

Yang lebih lucu dan bikin ketawa, barusan gue liat berita yang menyoal tentang tahun baru gitu. Jadi ada warga Jakarta yang di tanyain ama reporter stasiun televisi swasta gitu. Pertanyaannya simpel, 
"Apa harapan anda di tahun 2013 ini untuk kota Jakarta?"

Orang pertama : "kalo saya sih harapannya buat pak jokowi supaya bikin kota jakarta lebih bersih dan nggak kumuh lagi, iya"

denger jawabannya gue ketawa, kenapa? lah, gimana bisa bersih kalo sendirinya buang sampah sembarangan. masalahnya kenapa bebanin ke Jokowi gitu. emangnya okowi bisa sanggup mungutin sampah-sampah penduduk jakarta satu-satu. "harapannya supaya pak jokowi bikin kota Jakarta bersih" pernyataan ini jadi lawak banget kedengerannya. Kesadaran lah ! mau bersih, gk kotor, nggak kumuh ya musti sadar ! gimana mau bersih, kalo malam tahu baru puntung kembang api nya di serakin di jalanan, gk di bersihin, gimana dong?. ini jadi kaya buruk muka cermin di belah~

Orang kedua : dengan pertanyaan yang sama "saya berharap di tahun 2013 ini Jakarta nggak macet lagi bla bla bla" 
gue ketawa lagi, nggak mau jalanan macet tapi malah jadi orang yang ikut meyebabkan kemacetan. Bakalan tetap macet kalo yang kaya makin kaya, yang miskin makin miskin, yang kaya punya mobil banyak, yang miskin nggak mampu manfaatkan transportasi umum. Di kota besar kaya Jakarta yang gue liat dalam satu keluarga yag ekonominya diatas rata-rata tiap anggota keluarga punya mobil satu-satu, gimana gk macet coba? Agak miris, misalnya di twitter gue baca status temen yang menggerutu soal kemacetan, padahal dia naik mobil mewah. Menurut gue yang mustinya pantes menggerutu kalo kena macet itu adalah para pengguna angkutan umum, mereka yang sudah naik angkutan umum sebenarnya udah ikut ngurangi masalah kemacetan tapi hak bisa jalan lancar bebas macet mereka malah di rampas oleh mereka yang punya mobil satu-satu di keluarganya, malah nyinyir terus update status di twitter misalnya soal nyinyir masalah macet, cuh. 
Kebalik dong ya. Balik lagi, Kesadarannya mana? kesadaran. Kena lagi kaya pepatah,buruk muka cermin di belah. 
etapi pepatahnya nyambung gk ya? buruk muka cermin di belah? bodo amat. nyambung-nyambungin aja.

Ini sih hanya sebagian contoh kecil untuk merefleksikan bagi mereka-mereka yang punya ekspektasi lebih buat tahun yang baru ini, nggak cuma pengharapan tapi juga musti berkaca apa yang kita pengenin juga musti ada timbal baliknya. ya gitu lah pokoknya. 

Jadi apa resolusi gue sendiri di tahu 2013 ini? nggak ada ! gue beresolusi untuk tidak membuat resolusi di tahun 2013.
Lanjutin aja apa yang udah di jalanin dari tahun kemarin, berkaca, berusaha tetap sadar dan waras. terus berkontemplasi dari semua yang sudah dan akan di jalanin di tahun-tahun selanjutnya, pokoknya sikat semua kesempatan yang ada di depan. dengan begitu gak perlu repot tiap tahun bikin resolusi dan tetek bengek nya.

sekali lagi, Selamat Tahun Baru 2013 bagi yang merayakannya :))


6 komentar:

  1. Tulisannya keren, Om. Saya setuju Kalau mau perubahan yang baik kayaknya kita memang tidak bisa berharap banyak sama pemerintah atau siapapun. Mereka sudah cukup dipusingkan dengan banyak hal. Kita cukup melakukan peran kecil saja, tidak membuang sampah sembarangan misalnya.

    BalasHapus
  2. tepat sekali bro aditya, thx :D

    BalasHapus
  3. Beresolusi untuk tidak bikin resolusi sudah terlalu mainstream Om Yono, hehehe

    BalasHapus
  4. Om Keven : oh, iya ya. jadi gimana dong? jadi diem-diem aja nih?

    BalasHapus
  5. gitu lah Indonesia.. #saveindonesia

    BalasHapus
  6. nice day :)
    hargailah hari kemaren,
    mimpikanlah hari esok,
    tetapi hiduplah untuk hari ini.
    bagi-bagi motivasinya yaah...

    http://wisataoutboundmalang.com/

    http://www.nolimitadventure.com/

    BalasHapus