Rabu, 16 Februari 2011

Mbak Lontong VS Majalah Playboy

Baiklah, udah lama gua nggak bikin postingan baru. kangen juga rasanya sama penggemar setia http://uncleyono.blogspot.com/ sebuah blog yang dari judulnya aja udah nggak menjual sama sekali, nggak bermutu, tidak ekonomis dan efisien tidak sama sekali. (hal yg emang perlu di garis bawahi) Terlihat dari hasil survey yang membuktikan bahwa sebagian besar para pembacanya adalah orang-orang cabul dan ber-otak mesum yang kesasar masuk di mari.

baiklah ada nyg menarik ni, cekiprooot...!


Ceritanya gini, kemarin gue baru balik dari rumah sodara gue di Bekasi niatnya buat ngisi waktu luang libur semesteran. Tapi kayanya nggak penting buat nyeritain saat membosankan di bekasi, gue lebih tertrik buat cerita waktu di terminal. dari Bandung gue ngambil Bus yang jurusan Bandung - Kampung Rambutan, Class Ekonomi. kenapa gue pilih Bus ekonomi, sebagai Executive Muda yang sensasional gue lebih milih untuk merakyat (sebenernya pengen ngirit)
"kenapa nggak langsung ngambil Bandung - Bekasi om?"
"soalnya kalo dari terminal Bekasi gue nggak ngerti mau nyambungnya kemana buat ke rumah sodara gue itu" maklum gue buta peta, buta jalan, dan buta aksara.
 
bla bla bla bla.......(beberapa hari di bekasi)

Kembali lagi ke Terminal terkutuk Kampung Rambutan untuk balik ke Bandung. seperti biasanya terminal angkutan umum di Jakarta emang orang-orangnya pada rese-rese beda sama terminal di Bandung. ada yang nyolek, ada yang main mata, ada yang minta gendong, ada juga yang maksa buat jadi pacar gue (hahaha nggak segitunya lah). 

yang lucunya peristiwa kocak yang di perankan oleh pedagang asongan di dalam bus, 
ada seorang bapak-bapak (kira'' 55thn) penjual majalah. taukah anda majalah apa yang di jual sang bapak itu. majalah Playboy ma men. iya majalah Playboy, majalah khusus pria dewasa. 
Berhubung gue adalah seorang pria dewasa, ya sah-sah aja dong gue pengen beli tu majalah, udah dewasa ini. Tapi sebenernya sumpah demi apa, gue beneran nggak pernah sekali pun beli majalah yang kaya begituan. dan kali ini gue pengen beli.



Lontong plastik
Tapi masalahnya adalah gue malu banget mau beli majalahnya, soalnya ada mbak-mbak bohay (kira'' 25thn yg gue sebut sbgy Mbak Lontong) yang kadang-kadang bikin otak gue mikir kemana-mana, terang aja. pasalnya dia pake baju sama celana yang ketat bgt hingga si mbak-mbak terlihat seperti lontong plastik yang siap du guyur pake kuah kari dan di taburi dengan kacang kedelai dengan sambel secukupnya dan di taburin bawang goreng serta tambahan kerupuk udang. si mbak-mbak benar-benar menggairahkan untuk di makan buat sarapan pagi. 
eehh malah jadi kayak lontong kari yang super spesial, soalnya telornya dua, gede-gede lagi.
(sadar om, insyaf om, ingat anak bini di kostan). 

Tapi untung lah si bapak-bapak menerapkan strategi pemasaran majalah playboy yang sangat jitu. dia promosiin dagangannya dengan menggebu-gebu sambil berteriak dan menghapiri pelanggannya satu persatu.
kira-kira teriakan si bapak penjual majalah seperti ini :

Berita hangaaaat,....
berita hangaaaat.....
nenek-nenek di perkosa minta nambah,
nenek-nenek di perkosa minta nambah,
Ariel di perkosa Luna Maya,
Cut Tari nggak mau kalah pengen juga,
Aura Kasih diem-diem udah nyobain,
100x.....zzzz
buaaaahahahaha, 
terikan bapak-bapak itu bikin gue makin tertarik untuk membeli, tapi sebelum itu gue lirik-lirikan sama si mbak Lontong plastik buat mastiin kalo dia juga pengen banget beli majalahnya. lalu kita berdua saling senyum, dan cekikikan kayak kuntilanak (saya anaknya, si mbak lontong kuntinya). kita berdua saling tawa. 

gue perkirakan, alasan mangapa si mbak lontong tertarik juga pengen beli majalah playboy itu adalah karena ada berita hangatnya. soalnya si mbak lontong kari kan emang cocoknya dimakan lagi hangat.
buahahaha, ngacok. 

si mbak lontong bilang ke gue, 
"nenek-nenek di perkosa minta nambah, hahaha bikin penasaran" dia bilang gitu.
"iya, kayanya ekstrim juga ya tu nenek-nenek" gue basa-basi.

akhirnya si bapak-bapak menghampiri kita berdua, dan si mbak bergegas ngeluarin dompet dari tasnya yang berbulu itu. dan tampa malu dia langsung bilang.

"pak, beli pak. berapaan pak?" si mbak semangat.
"sarebuan neng, nggak mahal kok, sarebuan aja" si bapak matanya jelalatan ngeliatin mbak lontong
"wah murah banget pak, nggak rugi apa" gue nggak mau kalah
"nggak, khusus promosi buat  aa' sama teteh aja" bapak-bapak ngeyakinin
"aa' mau juga? nih sama aku sekalian dibayarin" kata si mbak lontong sambil menatap mata gue.
"eh.. nggak usah teh, repot-repot" padahal girang banget.

bused, gue di panggil aa' dari logatnya berarti dia orang sunda.
bused lagi, gue mikir. majalah playboy kok murah banget yak? Rp.1000,-  ternyata majalahnya udah kadarluarsa beberapa bulan lalu.
bused nya lagi, ini si mbak-mbak baik bgt sama gue, mau-maunya beliin majalah buat gue. 

akhirnya gue mulai menaruh rasa curiga, dibalik perawakannya yang menggoda seperti lontong itu, gue menerka kalo dia adalah sindikat penculikan om-om lugu dan sensasional kaya gue. (hal yag perlu di garis bawahi juga)
WASPADALAH WASPADALAH....! (ingat kata bang napi).

Masih dengan kewaspadaan penuh, gue teteup stay cool menghadapinya, dan pura-pura malu buat ngebuka plastik pembungkus majalah Playboy keluaran Indonesia itu. beda dengan si mbak lontong, dia dengan penuh semangatnya merobek pelastik pembungkus majalahnya. lembar demi lembar perlahan dia bolak balik, dan gue ngegeser posisi duduk gue dan melirik majalahnya si mbak, si mbak lontong pun ngerespon positip, dia malah ngegeser posisi duduknya dan kita baca majalah bareng, walaupun gue nggak kuat (tau sendiri lah).

"kecewa" kata si mbak lontong
"kenapa teh?' gue penasaran
"katanya ada nenek-nenek di perkosa minta nambah, mana nggak ada, kita di tipu" si mbak manyun.
"ahahahaa," gue cma bisa senyam senyum.

padahal gue juga kecewa, tapi bukan karena soal nenek yang di perkosa minta nambah, tapi soal Ariel di perkosa Luna Maya, cut tari nggak mau kalah, Aura kasih diem-diem udah nyobain. seperti yang di teriakin si bapak-bapak penjual majalah tadi.
padahal yang gue tau dari Infotaiment beritanya nggak seperti itu deh.,

Kita berdua udah di tipu mengkel-mengkel ama si penjual majalah tadi, selanjutnya gue nggak minat lagi buka tu majalah. soalnya udah di bukain satu-satu ama si mbak lontong dan isinya jg pasti sama. akhirnya majalahnya gue tarok di sebelah mbak lontong, dan gue tertidur pulas nyampe Bandung lagi.
tapi yang gue heran, setelah gue bangun si mbak lontong nya nggak ada, gue tanya ama penumpang laen katanya dia turun di Padalarang. 
hah... semoga engkau tetap menjadi lontong yang menggoda di Padalarang Sana, pertemuan kita yang singkat ini pasti akan kulupakan.

Setelah kepergian si mbak lontong, gue ngerasa ada yang kurang. *sambil periksa selangkangan, tapi masih kering* , terus mikir. apa yang kurang ya? ngak, keperjakaan gue masih ada kok. Tapi apa ya?
ternyata setelah gue liat-liat majalah yang di beliin sama mbak lontong nggak ada, gue rasa dia masih penasaran soal nenek yg di perkosa minta nambah itu.


ok.
HAH, cerita nggak penting dan sedikit fulgar ini hanya sekedar pengalaman nggak penting yang gue alamin dalam kehidupan yang Abnormal ini. semuanya tidak bermaksud sedikitpun melecehkan, menghina, memprokatori atau pun melunturkan citra dan nama baik seseorang, 
So... Nikmatin aja...!!!



 




8 komentar:

  1. huahaha, harusnya lo potoin tuh si mbak lontong itu. btw yang jual majalah Playboy ekstrim abis ya promosinya.

    duh jadi pengen ngemut lontong nih om #eh

    BalasHapus
  2. emutin ni lontong gue,. buahahahahahaa,..
    kancut saraf

    BalasHapus
  3. AHAHAHAHHAAH blog yang kocak, lanjutkan terus om yono!!!hehehe

    BalasHapus
  4. terimakasih mbak oncom, mohon bimbingannya

    BalasHapus
  5. EH BEKASI ITU RUMAH GUAAAAAHH!!! (dari sebanyak itu cerita lo cuman Bekasi doank yang gua tangkep)

    BalasHapus
  6. kenapa cuma bekasi aja yg lo tangkep, kalo gue sih nangkep si mbak lontong nya aja, lumayan buat sarapan pagi, haghaghag...

    BalasHapus