Selasa, 12 Maret 2013

Kenapa Penjual Nasgor kebanyakan Laki ? #Persoalan

Udah lama nggak mengisi rubrik kesayagan kita semua, rubrik #Persoalan yang membahas semua persoalan mendasar negri ini.
kini saatnya gue kembali mempersoalkan semua persoalan yang menurut orang nggak penting tapi ini penting banget buat gue, dan inilah #Persoalan




#Persoalan yang kali ini menggelitik gue adalah ini :


itu, #Persoalan banget kan?
kenapa 9 dari 10 pedagang nasgor itu laki-laki ? iya, kenapa ya? kamu tau? 
sebelumnya gue salut sama neng Annisa (@neshcafeini, sebagai pemuda generasi penerus bangsa yang masa depan bangsa  berada ditangannya, dia sangat peduli dan tau persoalan yang mendasar seperti ini. salut.

Kenapa 9 dari 10 pedagang nasgor itu laki-laki? Oke, sebagai anak kost yang sudah malang melintang di dunia kost-kostan tanah air, nasi goreng adalah salah satu pilihan paporit dikala nggak ada pilihan makan malam lain buat anak kost. 

Mari gue telaah masalah ini secara gamblang,

Kenapa kebanyakan pedagang nasgor kebanyakan laki laki?

Pertama, alasannya karena emansipasi yang susah payah di perjuangkan sama R.A Kartini untuk perempuan-perempuan Indonesia adalah percuma. Kenapa? katanya kesetaraan gender. nyatanya perempuan masih milih-milih pekerjaan. Cotohnya ya ini, masih minim perempuan Indonesia yang berani keliling bawa gerobak malam-malam buat jualan nasi goreng. Padahal penjual nasi goreng adalah pekerjaan mulia. Nasib anak kost dan kemajuan bangsa sedikit banyak berada di tangan penjual nasgor. Adalah membosankan jika tiap malam kalo anak kost yang kuliah kaya gue begadang sampe larut banget buat ngerjain tugas dan tiba-tiba lapar, kemudian ada abang-abang nasi goreng yang lewat depan kostan dan ternyata abang-abang nasgor nya laki-laki, ya iyalah. Coba aja kalo yang jual nasgor itu cewek, cakep, berwawasan luas dan enak di ajak ngobrol, pasti kegiatan begadang gue begitu berwarna, menyenangkan dan tidak monoton. Kenapa harus cakep, berwawasan luas dan enak di ajak ngobrol, soalnya untuk menciptakan satu porsi nasgor hangat itu membutuhkan waktu 10-15 menit. Apa lagi kalo pesenannya banyak, waktunya bisa lebih juga. Waktu segitu kalo di tunggu juga bikin bosen. untuk mengatasai kebosenan, salah satunya ngajak ngobrol yang jual nasgor. Nah disinilah pentingnya cakep, berwawasan luas dan enak di ajak ngobrol. Ini yang bikin asik kalo yang dagang nasgor itu cewek kaya keriteria yang gue sebutin ini. Tapi fakta yang gue biasa alami adalah, ngajak ngobrol abang-abang nasgor yang minim pengetahuan dan kalo di ajak ngobrol soal negara jadi nggak nyambung. Pernah sekali waktu gue tanya abang-abang nasgor langganan gue "bang, gimana pendapat abang sama kinerja MENPORA kita yg baru" terus abang nasgor nya jawab "Oh, yang pedes karetnya dua ya" kan nggak nyambung.

Kedua, alasannya ya mungkin emang nggak pantes kalo cewek malem-malem dorong gerobak nasgor, itu kerjaan yang menguras banyak energi. Artinya memang faktanya kekuatan perempuan itu nggak memadai untuk pekerjaan demikian. Jadi mungkin balik lagi ke istilah jaman dulu, kalo cewek itu kerjanya cuma 3D Didapur, Disumur, Dikasur. Inikan mubadzir banget, balik lagi ke alasan pertama, emansipasi yang di perjuangkan R.A Kartini percuma, katanya kesetaraan gender. mustinya perempuan harus kuat dorong gerobak dong :p

Ya, kenapa 9 dari 10 pedagang nasgor itu laki-laki? ya, karena urusan masak nasgor itu membutuhkan logika yang tinggi, serius. kalo yang masak nasgor itu perempuan nanti dia pake perasaan. Bisa gawat kalo perempuan perasaannya lagi kacau, nanti rasa nasi gorengnya bisa kacau, atau perasaan perempuan lagi kusut nanti nasi goreng nya malah kusut kebanyakan karet daripada nasi. hahaha :D

Ya, kenapa 9 dari 10 pedagang nasgor itu laki-laki? ya, karena laki-laki ingin mengerti perempuan, kasian kan kalo malem-malem perempuan disuruh dorong gerobak. lagi pula ini pekerjaan berat. Perempuan kalo malem di kasur aja :p

Nggak penting? tapi menurut gue ini penting ! gimana menurut lo? 

Ya sudahlah, ini pendapat gue, gimana pendapat kamu? silahkan di diskusikan di kolom komentar :)


18 komentar:

  1. mungkin karena yang cewenya dagang nasi uduk pagi-pagi jadinya yang malem istirahat hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh, bisa juga. nggak kepikiran :D

      Hapus
  2. kalo soal kekuatan dorong gerobaak, gue kenal tuh nenek2 jualan bakso yg ngedorong sendiri gerobaknya kemana-mana dan doski KUAT (O.O) mgkin juga faktor keamanan dan tukang nasgor kan biasanya nongkrong sampe malam ya. kalo dia cewek/ibu, yang jaga anaknya siapa, kasian jugak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. salut buat nenek-nenek yg jual baso, R.A Kartini pasti bangga sama dia.

      Hapus
  3. kalo pedagang nasgornya pagi pagi nanti jadi orang jual pecel

    BalasHapus
  4. #Persoalan ke-dua: Kenapa kaleng kerupuk tukang nasi goreng selalu make kaleng Khong Guan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. salnya kalo pake kaleng susu kekecilan, simple

      Hapus
  5. nah, kata bokap itu waktu gue tanyain karena kalau cewek yang jualan nggak bisa cepet bikinnya, nah makannya kalau ada penjual nasi goreng/mie goreng yang nggak dorongan itu pasti istrinya cuman yg nganter dan bikin minuman hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah, iya, sama kaya abang-abang nasgor deket kostan gue, bininya jadi petugas delivery service. yg nganterin pesenan ke kost-kostan

      Hapus
  6. Kalau pedagangnya cewek yang ada malah digodain. Heu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu sih nilai plus nya, jadi ya musti gitu

      Hapus
    2. Jadi kenapa bisnis nasi goreng dikalangan wanita ini masih minim? #persoalan

      Hapus
    3. ya, mungkin mereka jualannya nggak pake rok minim, *lah?

      Hapus
  7. haha, plisss, gk da pembahasan laen ya kyk mengapa rafi ahmad harus di rehab? dan kenapa malah pamannya sendiri yg menandatangani surat permohonan rehab. knp bukan ibunya? KENAPA?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya karena itu adalah masalah paling sepele, remehtemeh yang ada di negeri ini,itu masalahtidak mendasar sama sekali di banding mamang-mamang nasgorini. iya

      Hapus
  8. Iyah, kalo karetanya yang kebanyakan malah jadi 'Karet goreng pedes nasinya dua'

    BalasHapus
  9. Budaya saya sejak kecil suka sarapan nasi goreng. justeru saya heran ketika di jakarta, nasi goreng di jual malam-malam

    BalasHapus